Ameba in Love

 

Ameba in love
Ameba in love

              Ameba in Love.   Cinta bisa datang dari mana saja, ungkapan orang tua zaman dulu mengatakan bahwa cinta datang dari mata turun ke hati, bisa juga dari dompet naik ke hati. Maksudku, cinta akan timbul jika seseorang memiliki dompet yang tebal, meskipun seringkali dompet mendatangkan kepalsuan dalam sebuah hubungan.

                   Percaya atau tidak, cinta kami timbul akibat sebuah permainan games online, Ameba Pigg nama games itu. Hebatnya lagi, kami berasal dari dua negara yang berbeda. Cukup lama waktu yang diberikan Tuhan kepada kami untuk bertemu, sekitar empat bulan lamanya. Dan selama itu pula aku dan dia menjalin hubungan secara long distance. Maksudku jarak jauh.
            Sebenarnya nama Ameba tidak terlalu asing bagiku, mungkin kalian pernah mendengar sebuah games Facebook yang bernama Pico ? Ya, Amebalah produsennya. Games ini cukup popular di kalangan Facebooker. Sebelum akhirnya Ameba terpaksa menutup Pico dikarenakan masalah eksternal yang terdapat didalamnya. Aku tak tahu, masalah apa itu. Yang jelas semenjak akhir tahun 2012 aku tak bisa lagi bermain Ameba Pico.  Padahal banyak teman-temanku dari mancanegara yang kukenal lewat games itu.
            Jujur, aku suka dengan permainan living games  seperti The Sims, Harvest Moon, Pet Society, meski jika dimainkan sendiri games-games seperti itu justru akan membosankan, karena memang Life’s boring. Oleh karena itu games seperti ini memang cocok dan seharusnya di mainkan secara online.
***
             Oke, aku akan mencoba menceritakan sebuah kisah yang terjadi didalam hidupku. Namaku Ridho, selama tiga bulan sebelum aku memutuskan menjadi seorang Piggers aku menjalin hubungan asmara dengan seorang SPG. Namanya Dian, aku mengenalnya saat membeli snack di Mega Mall Pontianak.
            Sayang, hubunganku dengannya tak berjalan lama, karena dia berhasil menjalin hubungan asmara dengan pria lain di belakangku, sialnya pria itu adalah teman baikku sejak SD. Uanglah yang menjadi awal penyebab keretakkan kami.
            Zaman sekarang, wanita mana sih yang tidak tertarik dengan seorang calon legislatif dan pengusaha, meski pengusaha itu sudah memiliki istri ? Eyang subur saja yang sudah bau tanah itu bisa menggaet sepuluh wanita sekaligus. Apalagi pengusaha muda seperti Taufan.  Sedangkan aku ? aku bukanlah siapa-siapa melainkan seorang karyawan yang bekerja sebagai guru bahasa Inggris dengan gaji seadanya.
             Tapi dia tidak tahu, bahwa aku tak cuma bekerja sebagai karyawan biasa yang bisanya di bentak-bentak tatkala aku melakukan kesalahan. Ada sebuah nilai tersendiri yang sedang kupelajari disana. Saat ini aku memang belum mapan, tapi setidaknya aku belajar untuk memapankan hatiku dulu. Sebab menurutku apalah arti sebuah kemapanan dalam harta sedangkan hati tak pernah mapan.
***
            Sejak putusnya aku dengan Dian, aku mencoba mencari kekasih lain melalui berbagai macam cara, mulai dari promosi nomor handphone di radio, mencoba berkomunikasi dengan beberapa gadis di Facebook tentunya yang benar-benar cantik. Hingga pada suatu hari aku menemukan sebuah kisah nyata di situs kaskus. Sebuah kisah menarik tentang hubungan long distance antara dua Negara Indonesia dengan Hungary, Indonesia dengan Jepang. Dan kisah LDR yang ditemukan dari games ini, Mereka berkenalan lewat games facebook Ameba Pico, salah satu cerita yang kuingat adalah kisah antara Vivi dengan Ferry.
“Dear agan2 n sista2 semua, disini ane mau share latar belakang ane. Ane lahir dari keluarga biasa2 aja, rumah ortu di Ciamis, en sekarang ane kerja di Bogor di Bintang Motor. Sehari2 ane duduk depan komputer karna kerjaan ane sebagai IT tapi gaji yg ane dapet sebagai IT termasuk minim Ane berusaha sisihin +- 500rb tiap bulan demi beli tiket dia kesini. Temen2 kerja ane disini banyak yg ngetawain ane gila, ngayal, macem2 lah. Tapi itu cuma ane anggep candaan biasa, mungkin mereka sirik ato apa ane ga pikirin. Buat ane sekarang ketemu Vivi dan bisa merit ma dia itu mimpi terbesar ane  Singkat cerita.. Kita belum pernah ketemu langsung, cuma lewat dunia maya [Facebook]. Awalnya sih ane iseng maen game di Facebook yaitu “Ameba Pico Wolrd”, terus ane ketemu lawan maen asal Hungary. Langsung aja ane minta Add Facebook ane ma dia, terus kita temenan n sering chatting bareng. Dia orangnya lucu, enak diajak becanda, tapi kita sama2 ga lancar b.inggris jadi ngobrol juga sengerti’y ane ma dia aja.. hehehe
 ***
1 Maret 2011 lalu ane jadian ma dia. Kita sepakat buat jalanin Hubungan serius meskipun cuma di dunia maya. Tapi kita berencana buat ketemuan dan ngejalanin hubungan nyata. Sampe sekarang hubungan kita masih berjalan, banyak masalah yg dateng, bahkan sempet putus nyambung beberapa kali bahkan sering cuma gara2 hal sepele, wajar sih dia masih Ababil dan karena ga sabar nunggu waktunya ketemu, juga banyak hal2 yang bikin hilang kepercayaan. Tapi kita balik lagi ke komitmen awal, kalo kita ga bakal putus sampe ketemu, dan kalo nanti ketemu kita ga nunggu lama2 buat langsung naik ke jenjang pernikahan.. amiinn
Ane sayang banget sama dia, dia juga sayang banget ma ane, terbukti dari sikap dan cara dia perlakuin ane, dia cemburuan bgt, dia ga mau ane deket ma cewe lain..”
Atau kisah seorang operator warnet yang menjalin kisah asmara dengan gadis Jepang
 
“ane mau share/curhat kisah cinta ane sama cewek jepang gan..
yang jelas dari awal gak pernah niat punya cewek dari jepang, semuanya terasa seperti mimpi..
sebelumnya ane minta maaf kalo trit ane acak2an, soalnya ane nubi, jadi ane gak tau cara bikin trit yg bener..
jadi tolong jangan di [[Bata]] ya gan.. lambat laun bakal ane perbaiki deh gan..
langsung aja gan..
Ane hanya orang biasa, orangtua ane udah lama cerai gan..
ekonomi ane seret bener gan, motor aja gak punya sempet sih punya (nganjuk) tapi udah dibalikin lagi soalnya gak kebayar cicilan..
Waktu pertama jadian sih ane masih jadi operator warnet..
 
dan di warnet itu juga ane belajar bahasa Jepang sampe kenalan sama cewek ane..
tapi sayangnya warnetnya keburu bangkrut dan ane sekarang nganggur, baru beres lamar sana sini, tinggal nunggu panggilan..
nah berhubung ane suka banget sama hal2 yang berbau Jepang, dan juga pada saat itu ane lagi belajar bahasa Jepang, ane sering masuk ke room yang banyak orang Jepangnya, niatnya sih biar bisa belajar langsung bahasa Jepang.
ane kenalan sama anak Indonesia yg juga suka sama Jepang (cewek).
singkatnya dia ngenalin ane sama cewek Jepang, “eh aku ada kenalan cewek Jepang loh! dia suka sama Indonesia, mau ta kenalin gak?”
jelas aja ane mau.. terus ane dikenalin deh… setelah beberapa hari kenal ane langsung nanyain ID Skype nya dia, biar bisa ngobrol langsung, padahal ane baru banget belajar bahasa Jepang. tiap ngobrol pasti harus aja ada kamus, soalnya dia gak ngerti sama sekali bahasa Indonesia.
setelah beberapa hari ngobrol di skype, dia beli webcam gan.. ane jadi bisa liat mukanya langsung via skype, jujur ane langsung suka tiga hari dari hari itu ane nembak dia gan, padahal dia belum sempet liat muka ane via webcam, cuma baru liat photo2 aja..
awalnya sih dia gak mau, katanya gak mungkin lah pacaran jarak jauh buat dia.. tapi beberapa hari dari hari ane nembak dia akhirnya mau, tapii… cuma pacaran via internet, maksudnya dia, cuma status berpacaran doang di facebook..
walopun gitu ane tetep mau, yaa daripada jomblo.. seenggaknya ane ada status berpacaran “
                 Singkat kata mereka berdua jadian bahkan sang gadis Jepang memeluk agama Islam, mereka menikah. Sebuah kisah romantis yang setidaknya perlu kucoba, bukan ?
                 Sejak hari itu, aku merasa bahwa Ameba Pico mungkin jalan yang telah di titipkan Tuhan untuk mencari pasangan hidupku. Mungkin bisa, mungkin juga tidak, yang jelas sejak saat itu aku mulai mengaktifkan kembali Ameba Pico ku yang memang jarang sekali kumainkan di facebook. Karena terlalu banyak games di facebook yang kumainkan tapi sejak aku mulai bekerja sebagai guru bahasa Inggris, aku mulai berhenti bermain games di facebook.
                 Tapi apa yang kudapat ? nihil, karena aku tak menemukan games Ameba Pico lagi di Facebook, sudah dua hari aku cari aplikasinya tapi tak dapat kutemukan, hingga akhirnya aku menemukan sebuah Informasi bahwa Ameba Pico telah ditutup, tapi tidak dengan Ameba Pigg. Games Ameba Pigg masih jalan, Sayang syarat untuk bisa bermain Ameba Pigg aku harus bisa bahasa Jepang setidaknya untuk mempermudah berkomunikasi dengan player lain.
                 Awalnya, memang berat dan aku merasa sendirian di games itu, tak ada satu pun player yang mencoba untuk berteman denganku ditambah juga dengan tulisan mereka yang mirip cacing gulat, hanya beberapa player dari Indonesia tentunya yang bisa akrab denganku.
***
                 Di games Ameba Pigg aku memiliki teman player yang berasal dari Surakarta. Namanya Geo, Sebagai orang Jawa kurasa Geo mampu berbahasa Jepang dengan lancar. Sulit kutemukan dengan Geo. Lewat Geolah aku mulai belajar membaca tulisan Hirakana.
                Tanpa terasa sudah sebulan aku belajar tulisan Hirakana, tapi tetap saja aku merasa kesulitan, kecuali beberapa huruf sederhana seperti A,I,U,E,O dan Chi, Mi, Na, Te, To, Hi.  Banyak Event di Ameba Pigg yang kuikuti. Tapi aku lebih sering mengikuti Event Fishing di Games itu. Aku berharap setidaknya aku menemukan beberapa orang teman dari Jepang. Agar aku tak kesepian di games ini.
               Harapanku muncul, karena pada suatu hari di Event Pemancingan aku bertemu dengan seorang gadis Jepang yang bernama Sasaki. Bahasa Inggrisnya lancar.  Saat itu aku mulai akrab dengannya. Berhari-hari tatkala aku bermain Pigg, aku selalu mencoba untuk dekat dengannya, tentunya kami berbicara dengan bahasa Inggris.  Orangnya asyik, ternyata Sasaki memiliki ayah tiri yang mungkin sedikit kejam dan pemabuk, Sasaki sudah lama tinggal di New Jersey, Amerika Serikat. Nama lengkapnya adalah Sasaki Mendez, ibu kandung dengan ayah kandungnya sudah lama bercerai. Ibu kandungnya adalah wanita Jepang, sedangkan ayah kandungnya memiliki keturunan Argentina, jadi Sasaki adalah seorang wanita keturunan Jepang-Hispanik.
             Kurasa tak salah rasanya jika suatu hari aku mencoba untuk menjadikan dia sebagai pacarku. Apalagi saat aku mengenal Sasaki statusku di dunia nyata adalah seorang pemuda yang ingin membuka usaha kursus bahasa Inggris, dimana awalnya aku mencoba untuk menjadi guru private. Dari rumah ke rumah. Awalnya juga aku merasa ragu, sebab aku takut mengalami nasib trauma seperti kisahku dengan Dian. Aku sangat sayang kepadanya dan rela berkorban demi Dian. Tapi balasan apa yang kudapat ?
                Dan apakah Sasaki akan menerimaku apa adanya dengan penghasilanku yang terbilang minim. Sebulan dibayar Rp. 150 ribu, uang itu pun langsung kutabung. Latar belakangku adalah seorang anak yatim piatu, ayah dan Ibuku sudah dipanggil Tuhan tatkala aku masih kecil. Sejak kecil aku dipelihara oleh keluarga Paman yang sayang kepadaku.
               Tak pelak karena latar belakangku inilah mungkin banyak para gadis yang mempermainkanku. Aku juga ragu karena kami juga beda agama, Sasaki adalah seorang pemeluk Shinto yang taat, sedangkan aku pemuda muslim yang selalu menempatkan Allah SWT diatas segala-galanya.
Aku pernah bertanya kepada Sasaki
“What do u think about Islam, are they cruel ?”
Sasaki menjawab “I’m not sure, but I’ve a friend from Arab, he’s cruel and always disputition with me.”
“Disputition ?” sontak aku terkaget dengan kata itu
“Argument ? a fight with me, he’s rude” Dia menjelaskan
               Kucoba jelaskan “Oh, but Islam not similar with Arab, Islam different, Islam teach us how to love and give affection each other despite, they’re Moslem or not, long time a go Prophet Mohammad had ever protect christian, jewish, not murder children, woman and old guys. Islam not taught Moslem to be a villain, evil, bad guys. Islam teach Moslem to respect each other, so I’m not agree with terorrist, Al-Qaeda, Taliban, trust me if u learn about Islam, what’s Islam Actually, you’ll never find how to make a bomb, how to kill people, Islam is firmly but just for every people who mock us, trying to disturb us, and not for all people, especially they’re not againt with us, not disturb us. Islam love peace”
“I think it should be like that, because bleed’s red people have two hands, two eyes, two legs, they shouldn’t hate each other, but protect each other”
“Your mind was briliant” ucapku singkat
                Kedua char kami tersenyum. Jadi tak ada masalah apapun dengan agama kami, sebaliknya sejak percakapan itu, Sasaki mulai giat mempelajari Islam. Aku pun mulai mengajarinya tentang makna Islam yang sesungguhnya.
***
            29 Mei 2013, aku memberanikan diri untuk menembak Sasaki. Dan tahukah kalian apa tanggapannya saat kutembak dia. Ditolak ? mungkin dari sebagian orang beranggapan demikian, apalagi kami belum pernah bertemu satu sama lapain. Tapi Sasaki beda ternyata dia menerima cintaku. Saat itu pula kami berkomitmen untuk mencintai satu sama lain. Dan tak mau berpindah kelain hati sebelum kami bertemu.
          Sebenarnya kisah asmaraku dengan Sasaki tak selamanya berjalan mulus, seringkali terjadi pertengkaran mungkin bukan pertengkaran besar hanya pertengkaran biasa antara dua sejoli. Tapi lucunya setiap kami bertengkar sejam kemudian kami berbaikan dan bercanda kembali. Kurasa mungkin itu pertanda bahwa dia adalah jodoh dari Tuhan, untukku.
***
              Empat bulan sudah berlalu, kini Sasaki memutuskan untuk pergi ke Indonesia, sayang dia tak mengenali daerah tempat tinggalku Pontianak. Dia hanya tahu Jakarta, dan naasnya dia tak memiliki waktu yang cukup untuk tiba ke kotaku. Waktunya hanya seminggu. Sedangkan aku ? saat itu pula uangku tidak cukup untuk berangkat ke Jakarta.
            Aku sempat sharring dengan pamanku serta mengatakan bahwa aku sudah memiliki seorang pacar dari Amerika tapi keturunan Jepang. Kukatakan semua permasalahanku kepada beliau, termasuk aku tak punya uang untuk ke Jakarta,
                       Pamanku menjawab “Jika dia adalah jodohmu kejarlah, jangan khawatir soal uang,  paman akan membiayaimu untuk berangkat kesana”
          “Benar paman”
         Hatiku sangat bergembira, kala itu dan saat itu pula aku berangkat ke Jakarta, apalagi tak sulit bagiku untuk menemukannya, karena Sasaki pernah mengatakan bahwa dia tinggal di sebuah Hotel Melati di daerah tanah Abang, Hotel Merpati Putih nomor 312. Aku ingat alamatnya.
         Masih banyak waktu yang dapat kuhabiskan untuk bertemu dengannya, aku berjanji kepadanya akan mengajaknya ke Pontianak dan membuka kursus bahasa Inggris di Pontianak.  Dia pun berjanji akan menjadi seorang muallaf karena sudah mengerti tentang Islam, bahkan dia sudah sering mencoba menggunakan Jilbab.
Kadang aku lucu saat melihat fotonya di Skype dengan Jilbabnya. Sasaki memang tidak terlalu suka dengan Facebook dan Twitter, dia lebih suka menggunakan Skype.
         Tepat tanggal 1 Agustus  2013, alhamdulillah kami bertemu untuk pertama kalinya, di sebuah hotel, mungkin ini adalah berkah Ramadhan untukku. Sekarang hubunganku dengannya sudah dekat, bahkan bulan haji ini kami berencana untuk menikah. Ya, rezeki akan datang kapan saja.               Ameba in Love

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × five =